Saturday, January 25, 2014

Kisah & Teladan Untuk Anak-Anak Kita III : TIKUS, KUCING & ANJING !

Kisah dan Teladan–Tikus, Kucing, Anjing

cartoon-cat-dog-mouse-1Tiga ekor haiwan yang bermusuh antara satu sama lain tinggal di dalam sebuah rumah. Masing-masing sentiasa berhati-hati, supaya sentiasa selamat.

Tikus akan keluar dari tempat tinggalnya hanya jika tidak ada suara kucing di luar. Kucing akan keluar jika tidak ada suara anjing di luar.


cgan119Pada waktu-waktu yang lepas, cara itu memang sentiasa berhasil. Tidak lama kemuadian, tikus tidak lagi memerlukan cara begitu lagi kerana kucing sudah tidak kelihatan lagi. Mungkin sudah pergi jauh, mungkin sudah mati. Apa yang di dengar oleh tikus kini ialah suara anjing sahaja. Bebaslah dia keluar masuk dari kediamannya kerana anjing tidak pernah mengganggunya.

Suatu hari, tikus keluar seperti biasa. Bunyi anjing menyalak beberapa kali di luar kediamannya tidak dipedulikan kerana dia sudah biasa mendengarnya- tidak ada apa-apa bahaya. Sebaik sahaja dia keluar dari kediamannya, zapp!!!, ia di baham oleh kucing.

Tikus terkejut bukan kepalang. Tamatlah riwayatnya pada hari ini.0511-0909-0912-5863
Sebelum riwayatnya tamat, sempat ia bertanya kepada kucing. “Kucing, kenapa kamu ini memang kucing tetapi mengapa kamu bersuara anjing?”

“Wahai tikus makananku, sekarang ini sudah masuk abad 21, kalau aku hanya tahu satu bahasa sahaja, susahlah aku nak cari makan. Kamu tahu ke mana aku menghilang selama ini? Aku pergi belajar bahasa.”


MORAL
Zaman sekarang ini dunia semakin berkembang dengan pesatnya. Setiap hari sudah pasti ada teknnologi baru yang terhasil. Kadang kala cara kerja atau teknologi yang kita gunakan sudah ketinggalan dan ada yang masih boleh digunakan lagi. Jadi adalah menjadi tugas kita untuk terus mempelajari cara-cara yang berkesan, bersesuaian dengan tugas kita. Jika kita masih lagi menggunakan cara lama itu sudah pasti kurang berkesan, pastinya kita sentiasa ketinggalan dan tidak dapat bersaing dengan orang lain. Kemahuan untuk belajar sesuatu yang baru adalah kunci kepada kejayaan.

Kisah & Teladan Untuk Anak-Anak Kita II : KATAK & LIPAN

Kisah dan Teladan - Katak dan Lipan

Didalam sebuah sungai tinggallah seekor katak dengan aman dan damai. Mereka saling bantu-membantu dan saling ingat-mengingatkan. Mereka seringkali di ingatkan  supaya berhati-hati terhadap musuh-musuh mereka seperti ular, kala jengking, lipan dan haiwan-haiwan yang menyengat.
“Kita adalah haiwan yang lemah. Kita tidak mempunyai senjata untuk melawan musuh seperti haiwan lain. Dan, nasib kita agak malang kerana kita ini makanan istimewa untuk ular. Ingatlah kawan-kawan, ular sentiasa datang dan pergidi sungai ini. Mereka menunggu kita lepa dan lalai. Bila kita lalai, mereka akan memakan kita. Jangan sekali-kali lalai dan leka. Lalai bermakna mati.”
Oleh kerana sudah kerap kali mendengar pesanan itu, mereka hanya selamba sahaja dan bersikap acuh tak acuh dengan pesanan itu. Sememangnya mereka sudah tahu sejak dari dahulu lagi ular merupakan musuh utama mereka. Mereka juga sudah biasa dan lali. Bukan itu saja, mereka juga sudah biasa melhat bagaimana rakan-rakan mereka mati di telan ular.
Katak-katak disitu lebih berbangga kerana mereka merupakan haiwan yang istimewa – boleh di darat dan juga didalam air. Mereka juga berbangga kerana mereka diperlukan oleh manusia – bila terdengar bunyi katak bersahut-sahutan, selalunya manusia akan berkata, “Oh… Nak hujan.”
Tanpa mereka sedari di daratan tidak jauh dari sungai itu, seekor lipan sedang mencari akal untuk menyeberang sungai. Sudah puas dia mencari-cari ranting boleh dijadikan lintasan untuk menyeberangi sungai itu, tetapi usahanya menemui jalan buntu.



Setelah beberapa lama dia mencari jalan untuk menyeberangi sungai, tetapi masih tidak menemui sebarang cara. Tiba-tiba dia tenampal katak yang sedang berehat di dalam air. Lipan pun mempunyai satu idea bagaimana dia nak menyeberangi sungai itu. Caranya adalah dengan meumpang di belakang katak.
“Hai kawanku, apa khabar? Sapa lipan menegur katak.
Katak dengan terperanjat mendongak dan terlihat lipan yang cuba berbuat baik dengannya.

“Sejak bila pula kita berkawan? Bukankah kita bermusuh selama ni?” jawab katak.
“Mengapa kita bermusuh? Sejak bila kita bermusuh? Aku kan hanya memakan serangga. Aku tak makan kamu, jadi untuk apa pula aku nak bermusuh dengan kamu.” Kata lipan cuba meyakinkan katak.
“Tapi bukankah lipan menyengat katak?” Tanya katak. 
“Kan kita berkawan. Sebagai kawan untuk apa aku nak meyengat kamu.” Jawab lipan.
Hati katak menjadi agak lembut bila mendengar kata-kata lipan yang tidak menunjukkan sebarang reaksi sebagai musuh.
“Jadi apa sebenarnya hajat kamu ke sini?”, Tanya katak.
“Buat masa ni tak ada apa-apa, sengaja aku menegur kamu supaya kita boleh berbual-bual.”
“Oh begitu.” Jawab katak dengan selamba.
Menyedari katak tersebut agak keras hatinya, sedangkan lipan sangat-sangat berhajat pertolongan katak, lipan pun mencari jalan dan helah supaya dapat memenuhi hajatnya. 
“Kamu sememangnya haiwan yang sangat beruntung, katak.” Kata lipan memuji katak.
“Beruntung? Kenapa?”
"Tidakkan kamu tahu, dalam dunia ini hanya ada satu jenis haiwan sahaja yang  boleh hidup di daratan dan didalam air, iaitu katak?”
“Oh itu memanglah.” Jawab katak dengan bangga.
“Aku ini bolehlah dikatakan haiwan yang tidak berguna. Ramai yang benci kepada aku kerana aku suka menyengat. Aku tak diperlukan. Tak macam kamu. Bila manusia nak tahu sama ada akan hujan atau tidak, mereka akan mencar-cari suara kamu.” Puji melambung lipan lagi.
“Ah…itu perkara kecil saja. Memang kami kaum katak berasa amat bertuah kerana di kurniakan berbagai-bagai kelebihan.” Katak mula lupa diri, lupa bahawa yang di depannya ialah musuh.
“Kamu juga boleh terapung di dalam air. Tak macam aku.” Tambah lipan lagi menumpan katak.
“Memang betul. Aku boleh berenang berbatu-batu tanpa rasa penat.”
“Kalau begitu, aku minta tolong sikit saja. Aku nak pergi ke seberang sana. Dekat saja. Bolehkah aku menumpang dibelakang kamu?” lipan meminta.
“Tak de masalah. Eh tetapi, kamu lipan kan suka menyengat.” Kata katak.
Untuk apa aku menyengat kamu? Tujuan aku cuma nak menyeberang sana. Kan kita ini dah jadi kawan.” Kata lipan.
“Baiklah. Naik atas belakang aku.” Kata bersetuju.
Lipan pun naik belakang katak dan katak pun mula berenang menyeberangi sungai. Sampai di tengah-tengah sungai, hanya secara tiba-tiba sahaja, lipan terliur melihat belakang katak yang lembut. “Alangkah seronoknya, kalau aku dapat membenamkan sengat aku di belakang katak ini.” Fikir lipan.
Kerana sudah tidak tahan melihat daging katak yang lembut itu, lipan pun berkata, “Katak, nampaknya aku terpaksa sengat kau.”
Katak terkejut dengan kata-kata lipan dan berkata dengan suara yang terketar-ketar, “Tapi kenapa? Tadi kamu kata tidak akan menyengat aku….”
“Oh, itu tadi, sekarang lain pula ceritanya. Sekarang aku dah tak boeh tahan lagi. Memang tabiat aku suka menyengat.” Jawab lipan dengan selambanya.
“Kamu jangan jadi bodoh lipan. Kalau kamu menyengat aku, kamu pun akan sama-sama mati. Kita akan tenggelam.” Katak cuba untuk mempertahankan dirinya.
“Itu tak pasti lagi. Aku tak peduli, yang penting, aku mesti sengat kamu sekarang juga.” Kata lipan sambil membenamkan sengatnya ke belakang katak. Katak menjerit kesakitan, pandangannya semakin kabur lalu tenggelam ke dasar sungai. Lipan turut sama tenggelam akhirnya lemas dan mati.
Moral: Di dalam dunia ini terdapat bermacam jenis manusia, ada yang baik dan ada juga yang jahat. Ada yang jujur dan ikhlas berkawan dengan kita tetapi harus jkuga di ingat ada juga yang ada niat yang tersirat yang kita kadang kala tidak perasan. Namun adalah perkara bodoh sekiranya kita sudah tahu musuh kita yang nyata tetapi masih percaya dengan kata-kata dan tipu helahnya. Maka dengan itu kita seharusnya sentiasa berwaspada didalam pergaulan dan berkawan agar kita tidak menjadi mangsa.
Cerita dipetik dari:
Buku Inspirasi Khazanah oleh Azman Ching Eu Boon

Kisah & Teladan Untuk Anak-Anak : MUSANG YANG BODOH SOMBONG !

Kisah dan Teladan - Musang Yang Bodoh Sombong


Di dalam sebuah hutan, tinggallah seekor musang yang sangat sombong. Dia percaya dirinya lebih hebat, lebih pandai dari haiwan lain.
Kerana merasakan dirinya lebih hebat, musang tersebut enggan belajar, enggan mengambil tahu sebarang perkara-perkara baru.

cartoon-fox-character-sketch-coghill“Tidak ada haiwan yang lebih hebat dari aku.” Kata musang. “Aku tak perlukan senjata , tetapi manusia lari bila terjumpa aku. Kenapa? Kerana aku boleh mengeluarkan bau yang busuk. Aku juga boleh hidup di darat dan juga di atas pokok. Tempat tidur aku tinggi seperti singgahsana, nun di atas pokok. Bukan macam kamu semua, tidur tak tentu tempat. Aku boleh hidup di hutan, di kampung di pekan. Bukan macam kamu semua hanya terperuk di hutan ini. Aku pandai, bukan bodoh seperi kamu.” Musang berkata dengan sombong dan bongkaknya.


Haiwan-haiwan lain yang mendengar hanya mendiamkan diri kerana sudah biasa dengan kata-kata musang yang sombong itu. Mereka tahu setiap haiwan ada kelebihan masing-masing. Jika meraka hebat sudah pasti ada lagi hiwan yang lebih hebat dari mereka. Kerana ini mereka hanya memekakkan telingfa setiap kali musang menyombong begitu.

Kerana kesombongannya, musang tidak mempunyai kawan. Tidak ada haiwan pun yang mahu memberikan bantuan sekiranya dia memerlukan bantuan. Sekiranya musang meminta pertolongan, haiwan lain akan berkata, “Bukankah kamu lebih hebat dari kami? Mengapa pula kamu nak minta pertolongan dari kami yang tak hebat ni? Bukankah kamu lebih pandai dan kami ni bodoh?” mereka memulangkan paku buah keras.

Musang tetap  dengan kenagkuhannya, “Aku sengaja berpura-pura minta tolonng. Sebenarnya aku tak perlukan pertolongan dari kamu sebab martabat kamu lebih rendah dari aku.”
Fox2Pada musim hujan, tidak banyak makanan didalam hutan. Banyak haiwan yang mengalami kelaparan. Mereka makan seadanya, tidak dapat bermewah-=mewah seperti dahulu. Pokok-pokok tidak mengeluarkan buah yang banyak.

Musang yang sombong itu duduk di atas pokok dalam keadaan kelaparan. Sudah beberapa hari dia tidak makan secukupnya. Hendak meminta pertolongan dari haiwan lain dirasakan tak mungkin, kerana kesombongannya pada masa lalu. Sekarang ia bersedia untuk makan apa sahaja haiwan, walaupun selama ini ia hanya makan buah-buahan sahaja.

Tidak jauh dari pokok itu kelihatan kura-kura sedang merangkak keluar dari sungai. Musang terlihat kura-kura dan berkata, “Itu dia makanan aku.” Ia pun menurunbi pokok dan terus menerkam kura-kura.crazy-turtle-cartoon-comic-2

Kura-kura tersentak dan terus menyembunyikan dirinya didalam badannya yang keras itu. Musang yang bodoh terus mengigit badan kura-kura. “Huh! Keras!” Katanya.

Dari dalam badannya, kura-kura berkata, “Aku kasihan melihat  kamu yang kelaparan.Tak apalah, kamu boleh makan sedikit bahagian badan aku. Tapi badan aku ni keras, kalau kamu nak juga, rendamkan aku dalam air, nanti lembutlah badan aku ini.”swimming-turtle-thumb8282076

Musang terus menolak kura-kura ke dalam sungai, harapannya supaya badan kura-kura menjadi lembut. Sesudah berada di dalam air, kura-kura berkata, “Selamat tinggal wahai musang yang bodoh. Dahlah bodoh, sombong pulak tu.”


Moral : Kita saling memerlukan antara satu sama lain. Kesombongan dan kemegahan diri hanya akan mengundang kebencian orang lain terhadap kita.  Di dalam apa jua yang kita lakukan jangan sekali-kali kita bersikap bermegah-megah dan sombong kerana, sekiranya kita hebat, sudah pasti ada orang lain yang lebih hebat dari kita. Kita juga perlu sentiasa belajar dari orang yang lebih hebat dari kita. Sekiranya kita sombong sudah pasti tidak ada orang yang ingain berkongsi ilmu dengan kita dan akhirnya kita hanya akan menghadapi kegagalan.



Sumber cerita:

  1. Buku Khazanah Inspirasi 36 cerita menarik – Azman Ching

Thursday, January 16, 2014

Adwords Coupon USA sent you an invitation

 
Top corners image
     
 
   
 
 
 

Adwords Coupon USA has invited you to join Twitter!

 
 
Accept invitation
 
     

Sunday, January 12, 2014

Bing 750$ Voucher sent you an invitation

 
Top corners image
     
 
   
 
 
 

Bing 750$ Voucher has invited you to join Twitter!

 
 
Accept invitation